Berita Kini

29 Pelaku Seni Dapat Penghargaan AKI Dari Kemendikbudristek

Kemendikbudristek
FOTO: DOK/Kemendikbudristek MALAM PENGHARGAAN: Para pelaku seni dan budaya menerima penghargaan Anugerah Kebudayaan Indonesia (AKI) 2022 dari Kemendikbudristek.
69views

voksil.comJakarta. Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek) menyelenggarakan Anugerah Kebudayaan Indonesia (AKI). Tahun ini, sebanyak 29 pelaku seni dan budaya menerima penghargaan. Para penerima anugerah terdiri dari perorangan, kelompok, serta lembaga.

Dari jumlah tersebut, lima menerima Gelar Tanda Kehormatan dari Presiden. Sementara 24 lainnya mendapat Gelar Tanda Kehormatan dari Kemendikbudristek. Malam puncak apresiasi tersebut diselenggarakan pada Jumat (9/12/2022).

AKI diselenggarakan Kemendikbudristek sebagai bentuk penghargaan dan dukungan pemerintah bagi pelaku budaya yang telah mendedikasikan dirinya bagi pemajuan kebudayaan. Dalam pelaksanaannya, AKI 2022 diberikan dalam tujuh kategori, yakni Gelar Tanda Kehormatan dari Presiden, Pelopor dan Pembaru, Maestro Seni Tradisi, Pelestari, Anak dan Remaja, Lembaga, serta Media.

Terdapat 398 calon penerima AKI yang diusulkan. Adapun jumlah tersebut berasal dari usulan Pemerintah Daerah (Pemda) dan Unit Pelaksana Teknis (UPT) Ditjen Kebudayaan. Selain AKI, Kemendikbudristek juga memberikan penghargaan Sertifikat Warisan Budaya Takbenda (WBTb) kepada 200 karya budaya.

Menteri Kemendikbudristek Nadiem Anwar Makarim menyampaikan selamat dan apresiasi kepada para penerima penghargaan. Ia berharap, AKI dapat mendorong berbagai elemen masyarakat untuk terus merawat dan menjaga tradisi yang ada di Tanah Air. ”Misi kebudayaan yang saat ini kita dorong, tidak hanya upaya merawat tradisi peninggalan leluhur, tetapi juga membuatnya terus adaptif dan relevan,” ujar Nadiem melalui keterangan tertulis pada Minggu (11/12/2022).

Tradisi Kacaping Mandar terima penghargaan Dari 29 pemenang, salah satu penerima penghargaan dari kategori Maestro Seni Tradisi adalah Aba Fatimah atau akrab disapa Kada. Pria kelahiran 1 Juli 1943 tersebut adalah pemain alat musik kacaping Tommuane dari Balanipa, Kabupaten Polewali Mandar. Kacaping merupakan alat musik yang berbentuk mirip gitar, tetapi memiliki bentuk lebih panjang dan ramping serta bersenar dua. Alat musik ini sering dijumpai dalam perhelatan penting, seperti perkawinan, khitanan, atau acara adat lainnya. (kc/mmr)

Leave a Response